TAZKIYATUN NUFUS – Ikhlas & Mutaaba’ah 1

TAZKIYATUN NUFUS 💦
(Penyucian Jiwa)
🌹Halaqoh kedua🌹
🔵 Ikhlas & Mutaaba’ah
🔹Bagian Pertama
———————————————————————

Saudara saudariku yang dimuliakan Allāh Subhānahu wa Ta’āla, dihalaqoh yang ke-2 ini kita akan mulai menjelaskan tentang ‘Ikhlas dan Mutaba’ah’ yang merupakan 2 syarat diterimanya amalan.

Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak akan menerima suatu amalan di antara beberapa amalan sehingga terpenuhi dalam amalan itu 2 syarat, yaitu:

1• IKHLAS
Merupakan syarat bathin yaitu yang tersembunyi.

2• MUTABA’AH
Mencontoh sunnah Rosul shallallāhu ‘alayhi wa sallam yang merupakan syarat dhohir yang nampak.

Yang menunjukkan makna ini Kitab Allāh yang diturunkan dan sunnah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Allāh Tabāroka wa Ta’ala berfirman didalam:

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.”
[Surat Al-Mulk 2]

Fudhail bin ‘Iyad Rahimahullāh berkata: “Yang paling ikhlas dan paling benar.”
Maksudnya:
↠Amalan apabila ikhlas dan tidak benar tidak akan diterima
↠Amalan apabila benar dan tidak ikhlas tidak akan diterima

Allāh Ta’ala berfirman:

فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

“Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabbnya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Rabbnya”.
[Surat Al-Kahf 110]

Maka amalan SHOLEH adalah yang SESUAI SUNNAH. TIDAK MENYEKUTUKAN adalah IKHLAS.

Allāh Ta’ala berfirman:

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ لِلَّهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ

“Dan siapakah yang lebih baik agamanya dari pada orang yang memasrahkan wajahnya karena Allāh, dan dia mukhsin”
[Surat An-Nisa’ 125]

⇴ Memasrahkan wajahnya adalah Ikhlas.
⇴ Ihsan adalah Mutaba’atun Sunnatin Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam. Mengikuti Sunnah Nabi shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Saudara saudariku yang dimuliakan Allāh Subhānahu wa Ta’āla….
Jadi syarat yang pertama adalah Ikhlas.

◆ IKHLAS artinya:
⇨ Mensemata-matakan tujuan beribadah kepada Allāh ‘Azza wa Jal dari semua noda-noda.
⇨ MengEsakan Allāh Subhānahu wa Ta’āla dengan tujuan dalam keta’atan-keta’atan.
⇨ Melupakan pandangan makhluk dengan selalu terus dipandang oleh Sang Pencipta Allāh Tabāroka wa Ta’ala.

■ Jadi IKHLAS merupakan syarat diterimanya amalan sholeh yang sesuai dengan Sunnah Rasūlullāh shallallāhu ‘alayhi wa sallam.

Dan sungguh Allāh Tabāroka wa Ta’ala telah memerintahkan kepada kita dalam firman-Nya :

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَِ

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya mereka menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus”
[Surat Al-Bayyinah 5]

In syā Allāh dihalaqoh berikutnya kita lanjutkan masih berkenaan dengan Ikhlas.

Demikian semoga bermanfaat…
Wassalāmu’alaykum warahmatullāhi wabarakātuh.

📻 By: Ustadz Nuruddin Abu Faynan, pada Grup WhatsApp “Kajian Audio Muslim & Muslimah”

🍃 بارك الله فيكم و يسر الله أموركم في الدنيا والاخرة 🍃

🌹 Salam Admin
1⃣ Ikhwan: 08562210744
2⃣ Akhwat: 089672768004

📡 Kunjungi : http://www.sabilunnajah.com dan http://www.pesantren-annajiyah.com