EMPAT HAL MENYEBABKAN SU’UL KHATIMAH

๐ŸŒธ๐Ÿš๐Ÿš๐Ÿš๐ŸŒท๐Ÿš๐Ÿš๐Ÿš๐ŸŒธ

EMPAT HAL MENYEBABKAN SU’UL KHATIMAH

Ihsan Tandjung โ€“ Selasa, 27 Jumadil Awwal 1436 H / 17 Maret 2015 11:05 WIB

Dalam kitab Ensiklopedia Kiamat (aslinya:ย al-Yaum al-Akhir:al-Qiyamah ash-Shughra wa โ€˜Alamat al-Qiyamah al-Kubra), Dr Umar Sulaiman al-Asyqar menulis pasal khusus berjudul โ€œHal-hal Yang Menyebabkan ย Suโ€™ul Khatimahย (akhir kehidupan yang buruk)โ€. Di dalamnya beliau menyebutkan ada empat perkara yang dapat menyebabkan seseorang mengakhiri hidupnya dalam keadaan buruk sehingga menghantarkannya ke Neraka di kehidupan abadi negeri akhirat kelak. Namun sebelum kita uraikan keempat hal tersebut alangkah baiknya kita perhatikan hadits di bawah ini yang memuat salah satu rukun iman yang fundamental, yaitu iman akan taqdir Allah, baik itu taqdir yang terasa menyenangkan maupun yang terasa pahit.

ุซูู…ูŽู‘ ูŠูุฑู’ุณูŽู„ู ุงู„ู’ู…ูŽู„ูŽูƒู ููŽูŠูŽู†ู’ููุฎู ูููŠู‡ู ุงู„ุฑูู‘ูˆุญูŽ ูˆูŽูŠูุคู’ู…ูŽุฑู ุจูุฃูŽุฑู’ุจูŽุนู ูƒูŽู„ูู…ูŽุงุชู

ุจููƒูŽุชู’ุจู ุฑูุฒู’ู‚ูู‡ู ูˆูŽุฃูŽุฌูŽู„ูู‡ู ูˆูŽุนูŽู…ูŽู„ูู‡ู ูˆูŽุดูŽู‚ููŠูŒู‘ ุฃูŽูˆู’ ุณูŽุนููŠุฏูŒ ููŽูˆูŽุงู„ูŽู‘ุฐููŠ ู„ูŽุง ุฅูู„ูŽู‡ูŽ ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู

ุฅูู†ูŽู‘ ุฃูŽุญูŽุฏูŽูƒูู…ู’ ู„ูŽูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู ุจูุนูŽู…ูŽู„ู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ู…ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ู

ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูŽุง ุฅูู„ูŽู‘ุง ุฐูุฑูŽุงุนูŒ ููŽูŠูŽุณู’ุจูู‚ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจู ููŽูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู ุจูุนูŽู…ูŽู„ู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู ููŽูŠูŽุฏู’ุฎูู„ูู‡ูŽุง

ูˆูŽุฅูู†ูŽู‘ ุฃูŽุญูŽุฏูŽูƒูู…ู’ ู„ูŽูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู ุจูุนูŽู…ูŽู„ู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู†ูŽู‘ุงุฑู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ู…ูŽุง ูŠูŽูƒููˆู†ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ู ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูŽุง

ุฅูู„ูŽู‘ุง ุฐูุฑูŽุงุนูŒ ููŽูŠูŽุณู’ุจูู‚ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจู ููŽูŠูŽุนู’ู…ูŽู„ู ุจูุนูŽู…ูŽู„ู ุฃูŽู‡ู’ู„ู ุงู„ู’ุฌูŽู†ูŽู‘ุฉู ููŽูŠูŽุฏู’ุฎูู„ูู‡ูŽุง

Dari Abu Abdirrohman, Abdulloh bin Masโ€™ud rodhiyallohuโ€™anhu, dia berkata: โ€Rosululloh shollallohu โ€˜alaihi wasallam telah bersabda kepada kami dan beliau adalah orang yang selalu benar dan dibenarkan: โ€œโ€ฆKemudian diutuslah seorang malaikat kepadanya, lalu malaikat itu meniupkan ruh kepadanya dan ia diperintahkan menulis empat kalimat: Menulis rizkinya, ajalnya, amalnya, dan nasib celakanya atau keberuntungannya. Maka demi Alloh yang tiada tuhan selain-Nya, sesungguhnya ada diantara kamu yang melakukan amalan penduduk surga dan amalan itu mendekatkannya ke surga sehingga jarak antara dia dan surga kurang satu hasta, namun karena taqdir yang telah ditetapkan atas dirinya, lalu dia melakukan amalan penduduk neraka sehingga dia masuk ke dalamnya. Dan sesungguhnya ada seseorang diantara kamu yang melakukan amalan penduduk neraka dan amal itu mendekatkannya ke neraka sehingga jarak antara dia dan neraka hanya kurang satu hasta, namun karena taqdir yang telah ditetapka atas dirinya, lalu dia melakukan amalan penduduk surga sehingga dia masuk ke dalamnya.โ€ (HR. Muslim)

Seorang yang beriman kepada taqdir yang ditetapkan oleh Allah pastilah sangat khawatir bilamana dirinya termasuk ke dalam golongan yang disabdakan Nabiย shollallahu โ€™alaih wa sallamdi atas yaitu โ€œโ€ฆย sesungguhnya ada diantara kamu yang melakukan amalan penduduk surga dan amalan itu mendekatkannya ke surga sehingga jarak antara dia dan surga kurang satu hasta, namun karena taqdir yang telah ditetapkan atas dirinya, lalu dia melakukan amalan penduduk neraka sehingga dia masuk ke dalamnya. โ€Sungguh merugilah orang yang ditaqdirkan Allah seperti itu. Namun tentunya melalui pelajaran ini Nabiย shollallahu โ€™alaih wa sallamย bermaksud untuk menjelaskan adanya orang yangย amalan baiknya selama ini sekedar yang tampak pada manusia. Sedangkan bisa jadi pada hakikatnya tersimpan dalam hatinya kejahatan yang kemudian muncul secara lahir pada akhir hayatnya.

Sebaliknya golongan orang yang digambarkan Nabi shollallahu โ€™alaih wa sallam ย sebagai โ€dan sesungguhnya ada seseorang diantara kamu yang melakukan amalan penduduk neraka dan amal itu mendekatkannya ke neraka sehingga jarak antara dia dan neraka hanya kurang satu hasta, namun karena taqdir yang telah ditetapkan atas dirinya, lalu dia melakukan amalan penduduk surga sehingga dia masuk ke dalamnya.โ€ย Tentunya ini adalah orang yang sangat beruntung dan disayang Allahย taโ€™aala. Boleh jadi manusia memberi penilaian buruk karena perilakunya selama ini, namun sesungguhnya ia memiliki suatu kebaikan tertentu yang tersembunyi dari penglihatan orang lain sedangkan Allah memandang kebaikannya itu layak menjauhkan dirinya dari neraka dan menghantarkannya ke surga.ย Wallahu aโ€™lam.

Yang pasti, beriman kepada taqdir akan menghasilkan rasa takut yang mendalam akan nasib akhir hidup dan menumbuhkan semangat yang tinggi untuk beramal dan istiqomah dalam ketaatan demi mengharap husnul khatimah. Beriman kepada taqdir bukanlah alasan untuk bermaksiat dan bermalas-malasan. Beriman kepada taqdir justru semakin membuat seseorang berusaha keras berbuat sebanyak mungkin โ€™amal sholeh dan โ€™amal ibadah sekaligus menjauhi segala bentuk kemungkaran dan kemaksiatan yang berpotensi menyebabkan terjadinya suโ€™ul khatimah.

Shiddiq Hasan Khan mengatakan bahwa suโ€™ul khatimah memiliki sebab-sebab yang harus diwaspadai oleh seorang mukmin.

Pertama, KERUSAKAN DALAM AQIDAH, walau disertai zuhud dan kesholehan.

Jika ia memiliki kerusakan dalam aqidah dan ia meyakininya sambil tidak menganggap itu salah, terkadang kekeliruan aqidahnya itu tersingkap pada saat sakratul maut. Bila ia wafat dalam keadaan ini sebelum ia menyadari dan kembali ke iman yang benar, maka ia mendapatkan suโ€™ul khatimah dan wafat dalam keadaan tidak beriman. Setiap orang yang ber-aqidah secara keliru berada dalam bahaya besar dan zuhud serta kesholehannya akan sia-sia. Yang berguna adalah aqidah yang benar yang bersumber dari Kitabullah dan Sunnah Rasul. Mereka terancam oleh ayat Allah berikut:

ู‚ูู„ู’ ู‡ูŽู„ู’ ู†ูู†ูŽุจูู‘ุฆููƒูู…ู’ ุจูุงู„ู’ุฃูŽุฎู’ุณูŽุฑููŠู†ูŽ ุฃูŽุนู’ู…ูŽุงู„ู‹ุง ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ุถูŽู„ูŽู‘ ุณูŽุนู’ูŠูู‡ูู…ู’

ูููŠ ุงู„ู’ุญูŽูŠูŽุงุฉู ุงู„ุฏูู‘ู†ู’ูŠูŽุง ูˆูŽู‡ูู…ู’ ูŠูŽุญู’ุณูŽุจููˆู†ูŽ ุฃูŽู†ูŽู‘ู‡ูู…ู’ ูŠูุญู’ุณูู†ููˆู†ูŽ ุตูู†ู’ุนู‹ุง

โ€Katakanlah: โ€œApakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?โ€ Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.โ€ (QS Al-Kahfi ayat 103-104)

Kedua, BANYAK MELAKUKAN MAKSIAT.

Orang yang sering bermaksiat akan didominasi oleh memori tersebut saat kematian menjelang. Sebaliknya bila seseorang seumur hidupnya banyak melakukan ketaatan, maka memori tersebutlah yang menemaninya saat sakratul maut. Orang yang banyak dosanya sehingga melebihi ketatannya maka ini sangat berbahaya baginya. Dominasi maksiat akan terpateri di dalam hatinya dan membuatnya cenderung dan terikat pada maksiat, dan pada gilirannya menyebabkan suโ€™ul khatimah. Adz-Dzahabi dalam kitabnyaย al-Kabaโ€™irย mengutip Mujahid: “Tidaklah seseorang mati kecuali ditampilkan kepadanya orang-orang yang biasa ia gauli. Seorang lelaki yang suka main catur sekarat, lalu dikatakan kepadanya: โ€Ucapkanlah La ilaha illa Allah.โ€ Ia menjawab: โ€Skak!โ€ kemudian ia mati. Jadi, yang mendominasi lidahnya adalah kebiasaan permainan dalam hidupnya. Sebagai ganti kalimat Tauhid, ia mengatakan skak.

Ketiga, TIDAK ISTIQOMAH.

Sungguh, seorang yang istiqomah pada awalnya, lalu berubah dan menyimpang dari awalnya bisa menjadi penyebab ia mendapat suโ€™ul khatimah, seperti iblis yang pada mulanya merupakan pemimpin dan guru malaikat serta malaikat yang paling gigih beribadah, tapi kemudian tatakala ia diperintah untuk sujud kepada Adam, ia membangkang dan menyombongkan diri, sehingga ia masuk golongan kafir. Demikian pula dengan ulama Bani Israil Balโ€™am yang digambarkan dalam ayat berikut:

ูˆูŽุงุชู’ู„ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ู†ูŽุจูŽุฃูŽ ุงู„ูŽู‘ุฐููŠ ุขูŽุชูŽูŠู’ู†ูŽุงู‡ู ุขูŽูŠูŽุงุชูู†ูŽุง ููŽุงู†ู’ุณูŽู„ูŽุฎูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ููŽุฃูŽุชู’ุจูŽุนูŽู‡ู ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ู

ููŽูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุบูŽุงูˆููŠู†ูŽ ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ุดูุฆู’ู†ูŽุง ู„ูŽุฑูŽููŽุนู’ู†ูŽุงู‡ู ุจูู‡ูŽุง ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽุฎู’ู„ูŽุฏูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถู

ูˆูŽุงุชูŽู‘ุจูŽุนูŽ ู‡ูŽูˆูŽุงู‡ู ููŽู…ูŽุซูŽู„ูู‡ู ูƒูŽู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ูƒูŽู„ู’ุจู ุฅูู†ู’ ุชูŽุญู’ู…ูู„ู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูŠูŽู„ู’ู‡ูŽุซู’ ุฃูŽูˆู’ ุชูŽุชู’ุฑููƒู’ู‡ู ูŠูŽู„ู’ู‡ูŽุซู’

ุฐูŽู„ููƒูŽ ู…ูŽุซูŽู„ู ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู…ู ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ูƒูŽุฐูŽู‘ุจููˆุง ุจูุขูŽูŠูŽุงุชูู†ูŽุง ููŽุงู‚ู’ุตูุตู ุงู„ู’ู‚ูŽุตูŽุตูŽ ู„ูŽุนูŽู„ูŽู‘ู‡ูู…ู’ ูŠูŽุชูŽููŽูƒูŽู‘ุฑููˆู†ูŽ

ุณูŽุงุกูŽ ู…ูŽุซูŽู„ู‹ุง ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู…ู ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ูƒูŽุฐูŽู‘ุจููˆุง ุจูุขูŽูŠูŽุงุชูู†ูŽุง ูˆูŽุฃูŽู†ู’ููุณูŽู‡ูู…ู’ ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽุธู’ู„ูู…ููˆู†ูŽ

โ€Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri daripada ayat-ayat itu lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat) nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. Amat buruklah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim.โ€ (QS Al-Aโ€™raaf ayat 175-177)

Keempat, IMAN YANG LEMAH.

Hal ini dapat melemahkan cinta kepada Allah dan menguatkan cinta dunia dalam hatinya. Bahkan lemahnya iman dapat mendominasi dirinya sehingga tidak tersisa dalam hatinya tempat untuk cinta kepada Allah kecuali sedikit bisikan jiwa, sehingga pengaruhnya tidak tampak dalam melawan jiwa dan menahan maksiat serta menganjurkan berbuat baik. Akibatnya ia terperosok ke dalam lembah nafsu syahwat dan perbuatan maksiat, sehingga noda hitam dosa menumpukdi dalam hati dan akhirnya memadamkan cahaya iman yang lemah dalam hati. Dan ketika sakratul maut tiba, cinta Allah semakin melemah manakala ia melihat ia akan berpisah dengan dunia yang dicintainya. Kecintaannya pada dunia sangat kuat, sehingga ia tidak rela meninggalkannya dan tak kuasa berpisah dengannya. Pada saat yang sama timbul rasa khawatir dalam dirinya bahwa Allah murka dan tidak mencintainya. Cinta Allah yang sudah lemah itu berbalik menjadi benci. Akhirnya bila ia mati dalam kondisi iman seperti ini, maka ia mendapat suโ€™ul khatimah dan sengsara selamanya.

Ya Allah, kami memohon kepadaMu husnul khatimah dan berlindung kepadaMu dari suโ€™ul khatimah. Amin ya Rabb,-

๐ŸŒธ๐Ÿš๐Ÿš๐Ÿš๐ŸŒท๐Ÿš๐Ÿš๐Ÿš๐ŸŒธ