Teroris dari Majalengka

Teroris dari Majalengka

Si Entis ditangkap polisi….. Entis disangka teroris, kemudian ditangkap dan dimasukan ke penjara.

Suatu waktu si Entis menerima surat dari bapaknya:
“Tis bapa teh sudah tua, sekarang sudah musim tanam jagung, kamu malah dipenjara, gimana nih, ga ada kamu bapak ga ada yang bantu nyangkul di kebon…”

Si Entis kemudian membalas surat:

“Pa, kebon jangan dulu dicangkul dan ditanamin jagung, soalnya saya ngubur senjata, peluru dan bom dikebun itu….”

Ternyata surat balesan dari si Entis disensor sama sipir penjara, atuh langsung dilaporkan ka tim Densus 88.

Besoknya, datang sapeleton Densus 88 ke rumah bapaknya si Entis, tidak banyak omong lg, langsung kebon bapaknya dicangkulin seharian penuh..

Sore harinya setelah tim Dénsus 88 pada pulang, bapaknya si Entis ngirim surat:

“Tis tadi ada tim Densus 88 katanya mencari senjata, peluru dan bom yang kamu tanam di kebon, tapi ga ketemu, bapak sekarang harus gimana???”

Esok hari si Entis ngabales suratnya:

“Pa, kan Densus 88 dah bantuin nyangkul kebon bapak seharian, sok sekarang mah tanam jagungnya…”

Sipir kemudian menyensor lg suratnya langsung berteriak, “Gélooo siah Entiiiiissss…. aing katipuuuu…
😄😄😄😄😄